. Fathu Alvi!

Fathu Alvi!

  Wednesday, April 22, 2015   0 Comment

Suatu ketika sambil jalan dari Kantin menuju fakultas, salah seorang teman bertanya,
"Fathel, arti nama kamu apa?" Kujelaskanlah panjang lebar.
Pernyataan berikutnya,
"Maaf yaa Fathel, katanya orang Padang (baca: sumatera barat) suka ngasih nama anak kebarat-baratan gituh. Katanya sihhh, biar nda dikata kampungan."
Deuuhh ini temen to the point bgt yak :D

Perlahan dalam hati, aku mulai me-list nama teman-teman, senior, maupun adik kelas. Ahh iya juga yaa?? Apa namaku juga kebarat2an? Tapi kan bahasa arab asal katanya *alibi*.

Yaaa bisa dimaklumi lah yaa... namanya juga sumatera barat. Wajar dongs kebarat-baratan... emang di barat kaaan? *ngebelain dong*
Tapi jika tidak "disadarkan" oleh si temanku... aku pun sebenernya nda nyadar juga sih yaa.. hehehe...

Sebenernya bukan orang sumatera barat ajah kalii. Siapa saja bisa kasi nama anak dengan nomenklatur kebarat2an. Itu kebetulan yang dijumpai memang orang sumbar kalii yaaah. Hehehe... *nyari alasan lagi*

Apapun nama yang diberikan kepada anak (terkecuali nama yang terlarang dalam hadits Rasulullaah yang shahih)... kuncinya tetaplah semestinya memberikan nama yang baik pada anak.
Ya keyword nya : B.A.I.K.

#just a short post

  Tuesday, April 21, 2015   0 Comment

Tidak ada perbendaharaan kata yang dapat mewakilinya.

Hanya dengan sepotong kalimat:
"I love you, Cinta..."

Telah mewakili segenap rasa ^_^

    0 Comment

Alhamdulillaah senang banget... Aafiya sudah masuk ke milestone berikutnya: saatnya makaaaan!
Sebagai emak, deg deg an juga sih... Apakah nanti MPASI nya bakalan sukses? Apakah emak Aafiya bisa sabar untuk bikin homemade complementary food dan tidak sampai tergoda untuk beralih ke yang instan? Apakah Aafiya bakalan doyan makanan tanpa garam gula? Berbagai pertanyaan bergelayut di benak.

Ketika usia Aafiya masuk 5 bulan, aku sudah mulai nyari referensi sebanyak-banyaknya. Mulai dari panduan WHO, denger kuliah MPASI, baca buku, hingga grup-grup yang ngebahas MPASI, tanya-tanya di grup WA sama emak2 yang udah pengalaman. Alhamdulillaaah... banyak masukan. Bikin bingung? Hahaha.. dikiit. Stiap orang masukannya beda-beda. Mak aafiya mau ikutin yang manaaa iniiiihh? >.<

Finally MPASI perdana aku putuskan ngasi Pisang buat aafiya. Hmm.. aafiya kelihatannya masi belajar sih yaaa... Agak rada kurang doyan gituuhh.. Sering banget dilepeh. Naah pas hari ke-4, aku berjibaku bikin bubur nasi. Karena disini kaga ada yang namanya tepung gasol (gasolnya noh jauh di sonoo :p), bikin bubur nasi sendiri dongs dari beras, dimasak lembek, diblender, dan disaring. Panjang sihh prosesnyaa.. hehehe.. Tapiii alhamdulillaaah terobati jerih payah bikin MPASI nya dengan melihat semangat makan aafiya. Alhamdulillaah tsumma Alhamdulillaah \(^o^)/
Hari ke-6, aku campur wortel. Daan alhamdulillaah aafiya juga sukaaa... Semoga semangat makan my little princess nda surut2... aamiin...

Jadi kesimpulannya? Dari mana harus mulai MPASI? Bubur nasi, sayur atau buah duluan?
Jawabannya : ikuti feeling si ibu sajaaaaa....
*tanpa menafikan proses pencarian ilmu loh yaa*
Karena : motherhood is a longlife learning...

Semangaaaat semangaaaat semangaaaatttt...

  Saturday, April 04, 2015   0 Comment

Welcome Sweet Spring April ^___^
April yang bersejarah tentunya.... hehehe....


Hmm.... baru sempat menuliskan tentang ini... Tentang "Dulu Kita Pernah Begini". Lucu dan menggemaskan sekali ketika melihat bayi Aafiya belajar tengkurap. Seperti tanpa kenal lelah, terus dan terus berusaha. Ketika 'jatuh' lagi, dia berusaha untuk 'bangkit' lagi hingga apa yang menjadi "misi" nya tercapai ; tengkurap.
Tidak hanya baby Aafiya, hampir seuluruh bayi mengalami fase ini. Fase belajar melewati milestone nya. setiap akan mencapai milestonenya, bayi-bayi akan berusaha sekuat tenaga. Tak terlihat putus asa. Jatuh. Gagal. Tapi dengan segera bangkit kembali.

Ketika dewasa, kita semua PASTI pernah melewati fase bayi. Sayangnya, mungkin kita (aku terutama) lupa bahwa kita pernah menjadi orang yang tidak gampang berputus asa, begitu mudah bangkit ketika gagal. Bahkan ketika menghadapi beegitu banyak kegagalan sekalipun. Tidak mungkin kita melewati fase tengkurap dengan satu kali saja dan langsung purna. Pasti melewati banyaaaak sekali gagal, hingga akhirnya kita berhasil mencapainya. Tidak mungkin kita melewati fase berjalan tanpa menjumpai kegagalan dan jatuh. Pasti kita berulang kali gagal hingga akhirnya bisa berjalan. Agaknya, ketika dewasa, konon katanya akal pikiran jauh lebih berkembang ketika telah melewati masa adolensia itu, nyatanya kita lebih mudah menyerah, gampang berputus asa, dan menyerah pada kegagalan. Padahal, dulu kita tak pernah begini. Bahkan ketika kita masi menggantungkan sebagian besar pengurusan diri pada sosok mulia bernama ibu. Gagal sedikit, lalu menyerah bahkan berputus asa. Astaghfirullaah...

Dulu kita pernah begini. Semoga semangat pantang menyerahnya, semangat tak lelah dan tak mudah menyerah serta tiada putus asa tetap berkobar dalam jiwa-jiwa kita, sebanyak apapun kegagalan yang kita jumpai. Karena sejatinya, pada kegagalanlah kita banyak belajar dan pada kegagalanlah kesuksesan itu bermula.

Semangaaaaaaaaatttt!!!

  Wednesday, March 25, 2015   0 Comment

Hwaahh... berbagai grup lagi heboh tentang festivl bunga ini. Teman-teman pada ke sana... Ada yang sampai 2x ke sana. Saling mengajak untuk ke sana... Sedikit banyak mempengaruhi juga... jadi pengeeen banget ke sana.Hihihi...

Dari dulu aku memang senaaaang banget ke taman bunga... Salah satu yang sangat menarik itu Taman Bunga Nusantara, di Cipanas, Puncak. Di antara teman sehalaqoh, aku yang paling bersemangat ke sana. Ma syaa Allah, cantiknya bungaaa-bungaaaa...

Di Riyadh sedang ada festival bunga. Riyadh Spring Flower Festival. Lokasinya di Exit 16 Northen Ring Road. Di hari terakhir festival, alhamdulillaah Abu Aafiya menemani ke festival bunga warna warni tersebut (padahal dempet sama jadwal nonton badminton, olah raga favorit cowo akuuh :D). Syukran Sayang, sudah mau merelakan jadwal nonton badmintonnya :P. Senaaaaaang bangeeet... Alhamdulillaah....

Ma syaa Allah, sesuatu yang amazing adalah... di festival bunga itu... bukan bunga imitasi tapi bunga hidup! Ma syaa Allah... seberapa besarkah maintenance agar hamparan bunga itu tetap bertahan yaa? Secara ini kan negeri gurun, di mana tidak sesubur tanah tropis untuk menumbuhkan bunga. Kalau pohon kurma kan memang pohon gurun kan ya... Ma syaa Allah...

Berikut adalah foto "karpet bunga" hidup yang terhampar... ma syaa Allah...

Blogger Blogger Blogger Blogger Blogger Blogger

Sekapur Sirih

Assalaamu’alaykum

Trima kasih yaah Teman-teman, saudara saudari sekalian telah berkunjung ke blog diriku ini.Aku hanya ingin memungut yang terserak…. Mencoba mengambil sedikit pelajaran dari setiap peristiwa hidup.

Selamat membaca yah. Semoga ada hikmah yang bisa dipetik dari blog ini

Sekelumit Tentang Fathel

Hmm...sebenarnya diriku bukanlah siapa-siapa. hehe. hanya sedikit mencoba menaklukkan tantangan kehidupan. Jiaaahh...

selengkapnya tentang diriku di sini...

Info