Dilema

Well, finally I presented the case. Banyak perbaikan sih. Aku sempet bingung dan disorientasi soal penggunaan heparin dan kejadian Melena (btw, namanya bagus amat yak melena? padahal arti terminologi nya adalah feses alias BAB menghitam, hee...). Ternyata konsep dan logika heparin vs bleeding dan nilai PT,aPTT, d-dimer, fibrinogen aku masih kacau, jadi karena konsepnya ndak mantep, betapa mudahnya ditarik ulur, dan tinggal lah aku bengong sendiri hehehe. Bener deeh, bahwa memahami konsepnya adalah hal yang paling esensial setiap melakukan sesuatu. Bukan hanya case, tapi diseluruh lini kehidupan. Ntar deh, aku punya pembahasan menarik soal ini. Hee... Btw, tapi casenya, alhamdulillaah menggembirakan. Lega rasanya. Masih ada 1 case lagi sih. Tapi entar, insya Allah. Mau refreshing dulu. Hee... Aku ndak mau cerita soal case. Soalnya case lagi, case lagi, lalu case lagi. Kaya nda ada hal lain selain case ajaaah. Padahal banyaaaaaakk hal lain selain case arround this life, hehehe. Memang sih case bikin energi banyak terkuras. Semalem saja, untung si Nescafe Latte bisa nemenin aku melek sampai jam 2.30 dini hari. Kalo ndaa, bisa gawat deeehhh, dibantai abis-abisan. Hehehe.... Sudah aahh case nya di-skip dulu ajaah. Hehehe.

Ngomong-ngomong soal konsep tadi, ada pembahasan menarik dari Liqo'an anak-anak kosan Ketapang yang diadain tiap ahad malam di lt.1 Kosan Ketapang. Kita memang sepakat sekosan tiap ahad malem ntu liqo'an nya kita-kita. Hehehe. Ngumpul bareng sambil upgrade ilmu juga ajang silaturrahim. Soalnya hari-hari lain kaaaan suka sibuuuk jadi kadang malah nda ketemu. Hee... Nah td malam itu diisi sama Ayu yang bercerita tentang konsep kenapa kita mesti ibadah. Intinya, jika kita ndak tau sholat itu gunanya apa, hanya sekedar penunaian kewajiban belaka, tapi tak ada konsep dalam diri kita bahwa sholat itu adalah pertemuan antara Rabb dengan khaliknya, maka sungguh sia-sia sekian masa yang sudah habiskan. Entah itu diterima apa tidak setiap amal ibadah yang udah kita lakuin. Astaghfirullaah. Sholat itu pertemuan yang sangat penting layaknya kita hendak berjumpa sang kekasih. Maka, jika ingin berjumpa sang kekasih, bukankah kita berupaya untuk menampilkan segala hal yang terbaik yang kita punya? Kita pada-Nya, seperti budak yang amat takut dengan hukuman dari-Nya, dan mengharap segenap berkah dan rahmat-Nya. Bukankah secara fisiologisnya, kita memang tercipta sebagai suatu sistem reward dan punishment di regio limbic. (Jika salah, tolong dikoreksi yah, hee....). Ya, semoga jadi reminders buat aku terutama yang masih sering lengah.

Aku mau cerita soal apah yaah? Malah lupa ama the main ideanya, hehehe. Oooh iyaa, soal nonton tipi! Ehehe, sebenernya bukan tentang nonton tipinya the entery poinnya, tapi tentang isi pilem yang disuguhkan si tipi. Hee... Hemm.... sejujurnya, aku memang tak terlalu suka menonton tipi. Jika pun akhirnya tiba-tiba nonton, itu mungkin karena lagi insap ajah kali yah (looh??). Jadi, keberadaanku di depan tipi di kosan Ketapang selalu menjadi sebuah pertanyaan bagi anak kosan lainnya, "Kok tumben, Ka Fathel nonton?" hihihi.... :D
Beuuuhhh, ni prolog puanjaaaang amaaat yak? Hee....

Jadi, suatu ketika sepulang dari RSCM, aku sebenernya lagi deadline buat analisa obat. Tapi, ketika melewati tipi, tiba-tiba lagi ada pilem penuh hikmah gituh. Tentang peranan seorang ibu, jiyaaaahhh... Ya langsung dong aku tertarik, secara aku kan emang demen bangeet sama dunia anak-anak dan parenting. Dan akhirnya, masih dengan pakaian lengkap sehabis RSCM (nda lengkap juga sih, udah dicopot sebagian, hehehee) langsung deeeh ngetem di depan tipi, melototin benda ajaib yang bisa ngomong ituh. Heehehe...

Ceritanya tentang seorang wanita karir yang amat sangat mementingkan karirnyaaa. Ndak punya waktu buat keluarga. Akhirnya anaknya blajar al qur'an malah diajarin pembantu. Waaah, persis kayak cerpen yang aku bikin 4 tahun yang lalu (tahun 2008). Makanya aku jadi sangat tertarik bangeeeeeett.... bangeettt....bangeeett... Penasaran banget sama endingnya. Walaupun endingnya bisa ditebak siih. hehehe.... Cuma aku penasaran ajah happy apa sad ending yang mereka bikin. Ternyata sad ending. Kalo aku mah bikinnya happy ending dengan akhir nge-gantung gituh, dan membiarkan pembaca menyelesaikan sendiri. (hehe, enak yaah ngusilin ituuh. hihihi :D).

Well, intinya adalah tentang seorang ibu dan anaknya, terutama ibu-ibu yang mengejar karir. Hemm....aku sempet diskusi dengan beberapa orang. Sebenarnya perempuan bekerja itu bukan semata ngebantuin and nyokong keluarga tapi juga menyoal eksistensi dan apalaaah gituuuh yang intinya eksplorasi, ekspedisi, ekspektasi (haha, apaansih?). Ya gituuuh deh, I'm sure that you know what I mean, halaaaaaaaah!. Memang dilematis sih. Di satu sisi, kita memang pengin kerja, pengin mengaplikasikan apa yang sudah kita dapet selama di bangku kuliah. Kalo ndak diaplikasikan dalam kehidupan nyata, kebanyakan malah tersaturasi di sudut otak (hehe, emangnya otak punya sudut yah? berapa derjat sudutnya? hahaha :D). Tapi, sekali lagi, mungkin kita harus memilih. Memilih untuk merelakan sesuatu demi sesuatu.

Dulu, aku memang punya tekad yang udah bulet, bahwa menjadi IRT harus jadi cita-cita utama sebelum jadi farmasist. Tapi, prosesi melanjutkan kuliah ini ternyata telah membuat tekad itu berdilatasi. Ndak terlalu jauh sih dilatasinya. Tapi tetap ada dilatasi. Ada keinginan agar ilmu yang diperoleh itu dapat bermanfaat bagi orang lain. Yaa, ada keinginan untuk menjadi muslimah yang berdaya guna tak hanya di rumah, terutama untuk kapasitas ilmu yang sedang aku jalani. Hemm.... menurutmu gimana, kawan?
Tapi, yaa tetap saja tak ada yang sia-sia dari menuntut ilmu. Tak sia-sia insya Allah. Jadi, hemm...jadi... tetep ajaaaah masih dilematis... >.< Hehehe....

Well, ini sekedar wacana saja yang ingin aku lempar ke khalayak publik. Mungkin ini bukan hal yang asing. Dan aku yakin, bukan aku saja yang mempertanyakan hal ini. Kamu mungkin juga yah? Hayuuk berbagi wacana... Hehehe

2 comments:

  1. aku suka baca cerita ceritanya niih keren banget deh terus ngeblog ya

    ReplyDelete
  2. waduuhh...jadi malu niih. Kirain ndak ada yang nyimak. Hehehe... makasih yaaa.... Berhubung ini blog curhat, jadi kayaknya ngeblog adalah aktivitas yang berkelanjutan. Hehehehe

    ReplyDelete

Tafadhol, jika ada pendapat lain, masukan, tambahan, kritikan dan saran, hehe, ayuuh... di kasi comment...^^
(jangan lupa pilih salah satu profil yg koment yah. biar termoderasi. jangan anonim. okeh? ^^)