Menu Penyemangat: Sayur Kaldu

Menu hari iniiii.... sayur kaldu dan ikan baladooo. Ihihi... :D
Baiklaah Bloggieeee, mari rehat sejenak dari tesisong... ;) dan kita cerita-cerita yang gurih ajah yah. Ehehe... (Cerita yg gurih apaan coba?! -_-")

Senin dan kamis adalah hari pakan (hari pasar) di kampuang tercinta. Tidak seperti kota besar yang setiap harinya pasar selalu ON, di kampuangku (yang mungkin agak terpelosok dari pusat kota, hihihi) hari pasar hanyalah pada hari-hari tertentu saja. Dan hari itu adalah hari Senin dan Kamis. Pada dua hari inilah para ibu-ibu, emak-emak, amai-amai, pada berbelanja ke pasar demi asap dapur tetep mengepul. Hehehe...
Aku ikut ambil bagian euy, setidaknya sekalian untuk stok sampai hari Rabu, insha Allah. Kan kamis udah hari pasar lagi. Hehehe... Tapi baru bisa ke pasarnya ba'da dzuhur karena harus ke puskesmas dulu buat melanjutkan perjuangan tesis. (di puskesmas, Ngobrol sama kepala puskesmasnya --> ibu dokter yang pinteerr itu, open minded banget dah. Jadi tertampar rasanya, mereka saja yang bukan aseli sini sangat memikirkan bagaimana agar pengobatan di kampungku ini rasional. Lah, aku sendiri yang aseli sini, malah ngabur kemana-mana. Heuu... Ntar deh kapan2 insha Allah cerita tentang pengobatan yang rasional ini. Alhamdulillaah seneng bet rasanya bisa ketemu orang-orang yang tetap bertahan di ranah "idealis". Maksudnya, tidak money oriented melainkan memikirkan bagaimana agar pengobatan pasien itu adalah sebaik-baik pilihan. Bukan "menggadai" profesi demi uang. Ini bisa jadi ceritaa panjang sendiri niih. Hehe).
Nah, ternyata ba'da dzuhur itu dagangan para pedagang sudah mulai habis. Menurut penuturan anak dari ibu tetangga akuu (ribet banget yak? hihi), emaknya jam 9 pagi udah pulang dari pasar. Euumm, pantesan jam 1 udah pada abis itu dagangan.
Aku udah niat banget mau bikin sayur kaldu yang ada jagung manisnya buat hari ini. Pokonya aku ituuh pengen banget babycorn. Kebayaaang deeh sayur segeerr, bening, menjadi menu hari inii. Heuu... Tapi babycorn (seenggaknya jagung muda yang manis) itu kaga nemu-nemu. Cuma ketemu 1 penjual jagung dan itu pun jagungnya udah agak tua. Kali jagungnya enak dibikin perkedel ketimbang sayur kaldu. Tapi aku lagi nda minat bikin perkedel sekarang. Pengen yang seger-seger. Hehehe... Yah, dari pada enggak ada sama sekali, mending aye beli ajah ntu jagung. Alhamdulillaah, masih bisa pilih-pilih yang paling muda. Soalnya udah ngebet banget pengen bikin sayur kaldu yang ada jagungnya. Hihi...


Dalam rencana yang udah aku susun (ahaha, pake rencana-rencanaan segala. Tapi ini bukan dibikin skedul ko, cuma rencana dalam kepala saja, hehe), itu sayur bakalan begini dan begitu. Pokonya udah kebayang ajah tuuh, pake kaldu ayam (pasca ngungkep si ayam nya), trus pake wortel, buncis, jagung, de es te. Trus sambilan ngegoreng ikan dan tahunya (secara, dua bocah adek-adekku itu emang demen pisan sama yang namanya tahu. Jadi bikin sesuatu yang membuat mereka seneng dah). Heuu... [Emang bener yah, kalo mau bikin rencana itu dimulai dari 'akhir'. Maksudnya, didesain dari awal dulu, mau kaya gimana yang kita pengen itu. Pasti di kepala udah kebayang hasil akhirnya kaya gimana. Bener nda sih? heuu... ].
Tapi, tak dinyana, ternyata hasilnya tak seindah harapan. Heuu... Ini niih, gara-gara si jagungnya! Jagungnya ternyata gak semanis harapan, karena terlalu tua untuk ukuran sayur mayur jadi, agak sedikit butuh perjuangan untuk mengunyahnya. Tapi, alhamdulillaah, melihat sayurnya laku keras, bikin seneng juga sih. Hehehe... *apa karena mereka tak punya pilihan lain yah? hehe... Tapi, memang sih dua bocah adekku itu nda terlalu doyan sayur. Jadi, ngeliat mereka mau makan sayur itu, jadi seneng banget. Alhamdulillaah. Hee...

Apa pelajaran dari mukaddimah di atas? (ehh, curhat kali yaah??)
Sebenernya ini lebih kepada penyemangatan bagi diriku sendiri sih yaa. Sempet agak sedikit nge-down ngeliat time-line dan target tesisongku. Masha Allah, ternyata buanyaaak sekaliiiii yang mesti aku selesaikan. Kadang, ada semacam kekhawatiran dan sekelumit pertanyaan, "Bisa tidak yah, aku menyelesaikannya sesuai target?". Yang terjadi di lapangan (ehh, ko lapangan yah? itu maen bola kaliii. Hihi) tak berjalan sesuai dengan perencanaan. Sama kaya merencanakan sayur kaldu di atas, ternyata pas prosesi masak-memasaknya, tak sesuai harapan. Apa yang kita pikirkan dan kita rencanakan, sering kali menjumpai hal-hal tak terdugakan di lapangan. Tak terkecuali tesisku ini. Dan memang, adanya kendala-kendala itu adalah niscaya sebenarnya. Tapi, memang sering kali tak terdugakan...
Uhm...yang terpenting, ikhtiar se-optimal mungkin, do'a, dan nanti perkara hasil, biarlah Allah saja yang menentukan. Do it! Itu sih yang harus aku lakukan sekarang. Dan lagi, SELALU SAJA setiap kesulitan itu PASTI ada kemudahannya. Ini sudah janji Allah. Hal inilah yang sungguh menguatkan.

Ada hal lain yang menjadi suntikan spirit bagiku. Tentang curhat seorang ibu-ibu yang masih terbilang tetangga kepadaku. Masha Allah, beban hidupnyaa...begitu beraat. Suami yang terkena stroke yang kemudian marah-marah mulu dan pertengkaran yang kerap terjadi , anak yang sakit, dan mata pencarian yang hanya mengandalkan "membantu" mengurusi sawah orang-orang lalu diberi upah, si bungsu yang bikin ulah hingga nge-rusakin properti tetangga dan sederet daftar masalah lainnya. Meskipun aku tak bisa memberikan solusi, tapi setidaknya aku bisa mengambil pelajaran dari si ibu itu, dan membuat aku ngerasa masihlah belum ada apa-apanya dibanding si ibu itu.

Hayuuk semangaaaat wahai dirikuuu...
Lakukan sebaik mungkin, seoptimal mungkin, dan adukan segalanya pada-Nya, lalu tentang bagaimana pada akhirnya, terselesaikan atau tidak, biarlah menjadi urusan-Nya saja. Ingatlah, bahwa segala sesuatu (bahkan daun yang jatuh saja) sudah Dia tetapkan. Tugasmu wahai diriku, hanyalah melakukan yang terbaik yang bisa kau lakukan.
SEMANGAAAAATTT!
SETIAP KESULITAN PASTI ADA KEMUDAHAN!

#edisi menyemangati diri
*Kali ini tak ada photo sayur kaldu and ikan baladonya (kan biasanya doyan moto2 gituuh akuunya), biar nda bikin ngiler (ahaha, ke-GR-an ajah nih si Fathel! :p ), padahal nda bikin ngiler juga tuuh. Abisnya kameranya lagi rusaaak. Dan berpisah dengan kamera ituuu, ternyata sesuatuu banget yaah :(. Deuuhh, kangen moto-moto lagi niiih. Tapi ya sudahlah, tidak apa-apa... Apa yang luput pun, sudah Allah tetapkan ko... :) Semangat yaaa dirikuuu...*
**Maap jugak yah Bloggiee, aku nulisnya kacau bangeett. Udah 5 watt sebenernyaa nih mataa. Tapii, lagi kangen nge-blog jugaah. Aku cauu duluu yaaahh Bloggiee. Mau nge-date dengan SPSS lagii niih. Tapi ngasi hak nya si tubuh dulu buat tiduurr. Insha Allah nge-date SPSS nya di lanjutin besok pagi, sebelum ke puskesmas. Siiippp?? Hehehe... **

0 Comment:

Post a Comment

Tafadhol, jika ada pendapat lain, masukan, tambahan, kritikan dan saran, hehe, ayuuh... di kasi comment...^^
(jangan lupa pilih salah satu profil yg koment yah. biar termoderasi. jangan anonim. okeh? ^^)