Aku malu menjadi pharmacist

Hehe, mungkin judulnya rada-rada aneh. Tapi, barangkali kamu semua kemudian bakalan sepakat dengan apa yg aku rasakan saat ini (hahay, ke-PD-an diriku nihh)

Suatu hari, ada sebuah pernyataan dari Pak Dekan, lebih kurang bunyinya begini, “kalian itu apoteker odong-odong. Bukan apoteker, tapi ampongteker”.
Hiks…, sedikit ‘terpukul’ dengan kata-kata itu (meski tujuannya memotivasi sih).
Bayangkan, betapa susahnya melewati semester demi semester, dengan kegiatan kuliah dan pratikum yang begitu buaaaanyaaaaaaaak, sehingga bikin kepala jerawatan (hehehe, lebay!), dan dengan tangis darahhh,,(uwwihhh, makin lebay ajah niy), masa’ out putnya Cuma jadi APOTEKER ODONG-ODONG. Jadi buat apa dong, selama ini kita menggerus-gerus di lumpang biar bisa jadi tablet or jadi suspensi or eliksir, mentitrasi mendestilasi dan mengolom, serta rotary yang lamaaaanya minta ampuuuuuuuuuun, mengekstrak, maserasi, nyuntik mencit, membiakan bakteri, mengukur kadar suatu zat dgn alat yg mahal dan keterbatasan sarana dan prasarana, kalau pada akhirnya kita disebut APOTEKER ODONG-ODONG. Hiks…hiks…, sedih kagak siy??? T_T

Iyyah,,sedih sekaligus prihatin.

Namun, jika berkaca pada kenyataan yg ada selama ini, aku merasa itu semua WAJAR ADANYA. Bukan bermaksud meremehkan profesi kita sendiri. Tidak.
Hanya saja, ada yang perlu dipertanyaakan. “Selama ini apoteker ntu ke mana ajah sihhh??”

Di pelayanan-pelayanan klinis, adakah apoteker turut serta? Paling juga ngaciiiir dibelakang apotek. Kagak brani kluar-kluar. Pernahkah liyat apoteker ikut serta ke ruang konseling rawat jalan, atau berkunjung ke bangsal-bangsal rawat inap untuk mengevaluasi pengobatan pasien??
Uwwwiiih……., jarang banget. Paling juga bwt rumah sakit yang udah besar (kira-kira tipe A atawa B lah) yang merangkap sebagai rumah sakit pendidikan. Lha, bisa diitung dengan jari kan!!!???

So, apoteker ntu ngapain ajah? Moso’ Cuma ngurusin barang masuk dan barang kluar doang. Moso’ Cuma ngatur2 barang di gudang doang. Itu mah, ekonom dan sarjana laen juga bisa!
Waduuuuh…, miris Gan! Kalo’ udah gini, wajar banget mah, jasa medic rumah sakit yang diperoleh apoteker sama saja dengan satpam. Iya tho?? Padahal, kuliahnya susaaah, bikin wajah lebih tua dari umur sakit berkerutnya. Hehehe. Trus, ilmunya mahal, dapetin gelar sarjananya minta ampun perjuangannya. Masa’ ujung-ujungnya disamain satpam yang bole kuliah bole tidak? Haduuu…h, kesiaaan yah??

Idealnya, kan semua aspek PELAYANAN KEFARMASIAN itu adalah tugas apoteker. Dan satu-satunya yang bisa ngelakuin ini kan Cuma seorang PHARMACIST! Nah, bisakah pharmaceutical care, evidence base pharmacy, Meeting patients needs, self-medications, quality assurance of pharmaceutical care, clinical pharmacy, dan pharmacovigilance itu dilakuian oleh profesi lain??? Yah kagak lah!! Wong, ini tugasnya tenaga professional. Tapi, apakah apoteker sekarang pada siap, ‘n pada bisa ngelakuin ini semua? Huuuff…, sejujurnya aku angkat bahu deeh! Allahu’alam!

Sejujurnya, aku (dan mungkin kebanyak orang) menginginkan pelayanan yang terpadu antara sesama tenaga medis. Ah, andai semuanya saling bersinergi untuk meningkatkan kualitas pelayanan itu. Sekarang kan, semua SAMA-SAMA BEKERJA, bukan BEKERJA SAMA. Aneh dan lucu bukan, kalo’ misalnya : pagi-pagi pasien dikasi obat, trus setengah jam kemudian, diambil darahnya untuk cek. Itu kan aneh, secara, kadar obat dalam darah masih banyak. Nah, mempengaruhi hasil pemeriksaan lab bukan? Alangkah lebih baiknya, kalau semua saling bersinergi, dalam sebuah tim yang solid. Betul kagak????


Tapi, ada satu pertanyaan besar sekarang ini. APOTEKERNYA SENDIRI PADA SIAP KAGAK??? Selama niy, apoteker ntu kalo’ ditanya pada ngaciiiiir semua. Iya tho? Ni bukannya nyalahin siapa-siapa nih ya. Contohnya saja diriku sendiri. Jika kebetulan pulang kampuang, dan kebetulan ada yg sakit, kan diriku ditanyain nih. “Apo ubek untuak panyakik iko, panyakikny kek giko, kek giko..bla..bla…” yg bisa diriku lakuin Cuma apa? Bengong!!!!! Asli!
Uwwwiiiih, malunyaaaa. Apoteker, pharmacist, yang notabene kuliah di bidang obat-obatan, KAGAK TAU APA-APA SOAL OBAT???? Aib banget nih. Nah, ini jadi warisan turun temurun. (kurasa, bukan aku saja yg seperti itu, anak farmasi yg lain, kebanyakan (gak semua nih yaaa, tapi sebagian besar), mungkin juga banyak yang tidak tahu. Hayyyooo, ngaku ajah deeh. Hehehe).
Sekarang nih yaa, kalo ditanya “merepenem” saja obat untuk penyakit apa, mungkin banyak yg kagak tau. Jangankan obatnya untuk penyakit apa, golongan obatnya ajah kagak tau!!! Apakah antibiotic, antipiretik, analgetik, dan sederet tik-tik lainnya. Lha, jadi selama ini apoteker itu kemana sajaaaaaaaaaaaaaaa????? Gimana mau ngelakuin pharmaceutical care, kalo obat saja tidak tahu!!!!
Kalau udah ditanya obat kagak tau, maka benarlah, sejujurnya, AKU MALU JADI SEORANG PHARMACIST, yang katanya ahli obat, tapi gak tau apa-apa soal obat.

So, gimana dong??
Tak ada cara lain yang bisa dilakuin selain MEMPELAJARI SEMUANYA LAGI! MENG-UPGRADE KEILMUAN kita lagi, dan memperbaiki kesalahan-kesalahan itu hingga yang ada kemudian adalah, AKU BANGGA JADI SEORANG PHARMACIST, karena obat adalah barang penting dalam kehidupan manusia. Tanpa obat, manusia takkan hidup. (lha, emangnya ada yg seumur hidup tidak pernah sakit, tho?). Percayalah teman sejawatku (halaaaah, kayak yg udah apt ajah, pake istilah teman sejawat pulak!hi..hi…), obat adalah kebutuhan umat manusia. Dan adalah ladang amal terbesar bagi kita jika ikut berkontribusi menyelamatkan kesehatan manusia di bidang profesi kita(cihaaaaaaa, koq kedengarannya berat gituh yak??).

Sebagai penutup, barangkali ini adalah curahan hati seseorang yang masi ‘ingusan’ di bidang kefarmasian ini. Aku tahu, aku belum apa-apa. Bukan ingin berlagak sok tahu, tapi hanya ingin mewacanakannya. Hanya ingin, kita semua benar-benar menjadi orang yang professional di profesi kita. Agar jangan ngaciir lagi waktu ditanyain pasien soal obat. Sebab aku punya mimpi, ingin mewujudkan kesejahteraan dan peningkatan kualitas hidup dan kualitas pelayanan kesehatan ini khususnya di bidang kita, sebagai seorang pharmacist (aihh, kalau aku sihh, belum pharmacist yah? Masih ada waktu, insya Allah, untuk belajar lebh banyak).



3 Syawal 1430 H, homeSWEEThome

3 comments:

  1. Salam kenal,

    Profesi farmasis di Indonesia nampaknya memang belum menjadi profesi yang eksis.

    Mungkin karena farmasis sendiri yang masih belum membumi.

    ReplyDelete
  2. iya,

    saatnya kita memperbaik kembali,
    perlahan, tapi, insya Allah menuju yang lebi baik

    ReplyDelete
  3. halo
    saya mahasiswi farmasi juga yang baru lulus S1 dan sedang belajar di profesi apoteker
    saya sebenarnya agak 'putus asa' dengan keadaan saya yang bahkan golongan antibiotik pun tidak hafal
    makanya sampai cari blog curhatan dari farmasis seperti ini untuk mencari penguatan

    ReplyDelete

Tafadhol, jika ada pendapat lain, masukan, tambahan, kritikan dan saran, hehe, ayuuh... di kasi comment...^^
(jangan lupa pilih salah satu profil yg koment yah. biar termoderasi. jangan anonim. okeh? ^^)