Teta Bacem taste Padang

Setiap makan di warteg, di warung makan lainnya dulu pas di Depok, tempe-tahu (selanjutnya disingkat teta ajah yaa) bacem adalah salah satu makanan yang sama sekali tidak aku lirik. :D
Hingga pas di Riyadh, jika ada kumpul-kumpul orang Indonesia yang menyajikan teta bacem--meskipun gratis wkwkwkwk dan khas indonesia bangeeet--tetaaap ga dilirik. Bukaaan.... bukan karena teta bacem ga enaaaak. Bukan sama sekalii. Ini adalah makanan favorit nusantara terutama bagi yang berasal dari pulau Jawa yang mungkin akan selalu ada di setiap hajatan apapun maupun buat teman si lauk di meja makan.

Ini soal selera, cuy. Hehehe...
Sebagai orang Padang yang tulen pake bangeeett, masakan gurih dengan citarasa manis mungkin kurang cocok di lidah Padang-ku. Iyaa. Jadi seenak apapun si koki teta bacem meracik bumbu, seprofesional dan sebanyak apapun orang yang merekomendasikannya kepadaku, tetap saja si teta bacem ga nendang di lidah dan tidak menarik hatiku untuk mencomotnys. Makanya... setiap ada prasmanan teta bacem... aku hampir pasti akan selalu melewatkannya dan bahkan tak meliriknya. Hehe... Tampak-tampaknya masi gagal move on dari masakan Padang nih akuuh... :D

Overall, hampir semua masakan yang seharusnya gurih tapi ada citarasa 'manis'nya membuat aku tidak begitu berminat. Pun kecap. Aku adalah orang yang amat sangat jarang sekali menggunakan kecap sebagai salah satu bahan baku masakan. Jika ada di resep salah satu list nya kecap manis, aku hampir selalu meng-skip nya. Qiqiqiqiqi...
Jadiii... jangan heran jikalau kita misalnya berjumpa saat lagi makan bakso atau mie ayam atau pangsit atau apapun ituu, kamu tidak melihat sama sekali warna coklat alias tampilannya masi original kuahnya tanpa embel-embel kecap dan saos sambal di mangkokku. Hihihi... Even nasi goreng atau mie goreng sekalipun, pesananku atau yang aku bikin sendiri jika warnanya tidak merah (karena cabe), yaa pucaat (keep it's original colour. LoL).

Naaah tibalah masanya di suatu gathering komunitas Indonesia di Riyadh yang lagi mau kumpul-kumpul dan ifthar jama'i. Masing-masing istri bawa potluck dan awalnya aku mau bawa sayur tumis aja. Tetapi dari panitia aku dapat pemberitahuan bahwa aku tugasnya bawa teta bacem. Huaaa... apaaaaahh? Tetaaa baceeeeeem??? Jangankan bikinnya, icip aja hampir ga pernahhhh... Gemanaaa iniiiih??
Mau tukeran sama yang lain ga enakan karena mungkin mereka udah beli bahannya. Mau minta tolong sama teman yang kebagian menu yang sama juga ga enak ngerepotin. Galauuu dongs akuuh xixixixixi...

Akhirnya setelah searching2 resep teta bacem... aku beranikan diri jua untuk membuat teta bacem ini. Ini namanya teta bacem taste Padang kali yaah... wkwkwkwk..
Semoga ga mengecewakan ya pemirsaaaah.... ^__^. Do'akaaan.... Do'akaaan...
Ini ibaratnya; orang Huaw*i pegang perangkat Ericss*n nih dan belum pernah menjalankannya sebelumnya [lirik telecomunication engineer di sebelah ;)] ahahaha...

*****

Aku jadi teringat wasiat dari ibu mertua temanku; "jika kamu ingin menjelajahi dunia dan berkelana ke negeri manapun, jangan suka pilih-pilih makanan. Supaya kamu bisa survive. Dan ini juga adalah kesempatan bagi kamu untuk mencoba mencicipi makanan dari berbagai negara."
Yaa benar juga sih.
Tapi kayaknya aku masi gagal move on nih.
Jangankan masakan Pakistan misalnya, masakan Jawa aja masi perlu extra effort untuk menyesuaikan lidah. Masakan arab juga masi dalam proses penyesuaian.... meski dibanding ketika pertama kali datang ke Riyadh, hari ini sudah banyak improvement. Hehehe... Kalau dulu ga sempet masak pengennya beli di Resto Indonesia, sekarang sudah berani request chicken fahm, nasi arab, syawarma dll. Dapat kirimian dari tetangga Pakistan asli, sudah bisa menghabiskan sedikit-sedikit. Hehehe... Masi sedikit memang....

Okeeh.. let's move on... ^_^

0 Comment:

Post a Comment

Tafadhol, jika ada pendapat lain, masukan, tambahan, kritikan dan saran, hehe, ayuuh... di kasi comment...^^
(jangan lupa pilih salah satu profil yg koment yah. biar termoderasi. jangan anonim. okeh? ^^)