First Trial : Onde-Onde

Onde-Onde ala Akuuuu :))
Puasa plus hamil kadang membuat ngidam menjadi kuadrat alias dua kali lipat. Hehe...
Kemarin, tetiba pengen banget yang namanya "Onde-Onde" (baca : klepon).
Jika dulu ketika kepengen, cukup ambil kunci motor,tancap gas ke pasar. Tak cukup setengah jam, sebungkus onde-onde hangat pun siap disantap (ehh... masi puasa yak? Pas buka maksudnya. Hehe...).
Sekarang tentu sangat sangat sangat tidak mungkin mempraktekkan hal yang sama. Mau cari di mana itu onde-onde? Hanya momen-momen tertentu saja ada bazar makanan indonesia. Itu pun belum tentu si onde-ondenya ikutan bazar. Paling pas pilpres misalnya atau kalau ada komunitas tertentu yang ngadain acara. Yah, alhamdulillaah... pada akhirnya memang tidak punya pilihan lain selain : bikin sendiri. Ya... alhamdulillaah... kalau tidak begini, aku rasanya tidak akan pernah belajar bikin onde-onde sendiri. :)

Salah satu hal yang disyukuri dengan kondisi yang membuat "inspirasi dalam keterpaksaan" ini adalah bahwa mau ga mau, kita jadi harus banyak belajar untuk berkreasi. Terpaksa harus jika memang ingin!
Dulu, ahh mana mungkin aku kepikiran mau bikin sendiri yang namanya bakwan, martabak, klepon, soto, lotek, daaaaaan banyak lagi. Boro-boro, masak yang penting-penting aja kaga. Apalagi cemilan. Mumpung masi bisa beli, kenapa harus bikin? <-- males banget yak? Ahaha...
Positive nya kondisi di mana segala sesuatu tidak selalu available adalah membuat kita jadi banyak belajar. Alhamdulillaah... sesuatu yang patut disyukuri :)
Pada pembuatan Onde-onde first trial memang aku ga punya espektasi tinggi. Namanya juga belajar yak? Heuu... Tapi alhamdulillah, dengan dosis (ehh??) Maksudnya takaran setengah adonan, lenyap juga tuh si onde-onde masuk perut? *apa karena laper?* wkwkwkwk...

Kekurangan onde-onde yang aku bikin kali ini adalah :
Pertama : pewarnanya ga alami. Kalo di kampung, mau daun pandan sekilo juga in syaa Allah mudah dapetinnya. Di sini? Daun pandan selembar aja susaaah... Itu pun yang frozen adanya, biar awet. Aku dapet daun pandan, nooh jauuh di Jeddah sana (sekitar 1000-an km dari Riyadh). Katanya sih di supermarket india suka ada daun pandan, tapi aku belum pernah nemuuu... -,-"

Jadinya aku menggunakan essens pandan.
Kedua : gula merah buat isiannya ga se-maksyus gula merah (gulo anau dan gulo tabu) seperti halnya di kampungku. Beda ajah gituuh rasanyaa... :'(

Ketiga : kelapa parutnya menggunakan kelapa parut yg kering. Ga semudah di indonesia (apalagi di kampungku yang batang kelapa bejibun banyaknya) untuk mendapatkan kelapa parut yg fresh di sini. Ya, terpaksa menggunakan kelapa parut yang udah dikeringkan dan rasanya tentu ga seenak yang fresh dong.

Overall, dengan keterbatasan yang ada, alhamdulillaah... si onde-onde nya hadir juga sebagai hidangan berbuka kami. Ya, alhamdulillaah cukup untuk menuntaskan ngidam si onde-onde. Hehe... alhamdulillah..
:))

0 Comment:

Post a Comment

Tafadhol, jika ada pendapat lain, masukan, tambahan, kritikan dan saran, hehe, ayuuh... di kasi comment...^^
(jangan lupa pilih salah satu profil yg koment yah. biar termoderasi. jangan anonim. okeh? ^^)