Stenosis

Wah, sudah begitu lama tak membersamaimu Bloggie. Dan, segala yang ingin aku tuliskan menguap entah kemana langitnya. Hehe. Saking banyaknya yang pengin aku tuliskan, jadinya, malah tak satu pun yang kemudian tertuliskan (halaah, apaansih?). Iya, lebih kurang begitu. Ada semacam degradasi itu (atau malah degeneratif? hehe...)

Ak mau cerita apah yah Bloggie? Hemm....cerita tentang stenosis ajah yuuk. Maaf yah Bloggie, lagi-lagi kali ini aku pake bahasa egois (hehe, mksdnya bahasa yang hanya kalangan tertentu yang familiar). Untuk obat-obat hipertensi dengan kondisi compelling CKD dan penyakit ginjal lainnya (komplikasi dengan diabetes), golongan ACE inhibitor masih menjadi pilihan paling topcer! Mengapa? Karena dia tidak merusak ginjal, tidak seperti obat-obatan lainnya. Akan tetapi, DIKECUALIKAN untuk stenosis pada pembuluh aferens nefron ginjal. Pemberian ACE inhibitor justru membahayakan ginjal karena adanya stenosis dapat memperberat kerjanya karena pembuluh eferens nya mengalami vasodilatasi sementara di aferensnya stenosis (terjadi penyempitan).

Ya, si stenosis ini memberikan pelajaran banyak padaku. Sangat banyak! Jika aferens mengalami stenosis akan sangat mustahil dapat mengalirkan ke eferens dengan jumlah yang banyak. Apalagi jika eferens mengalami vasodilatasi. Hal itu hanya akan dapat merusak saja. Justru merusak. Ya, jika ruhiyah mengalami stenosis, akan sulit (bahkan teramat sulit) untuk mengalirkannya... Akan begitu sulit untuk mengalirkan energi-energi positif itu. Apalagi, adanya vasodilatasi keharusan untuk mengalirkannya lebih banyak. Percayalah, ini bukan menyoal bagaimana beretorika Fathel! Tapi ini menyoal, the power of ruhiy! Sehebat apapun retorika, jika tanpa ruh, segalanya hanyalah nol besar! Hati hanya akan menerima seberapa banyak yang dikeluarkan.. Tidak seperti otak, yang bisa saja menerima, meski dalam kapasitas besar. Karena tak ada pelibatan hati di sana. Hanyalah sekedar sampai-menyampaikan saja...

Dan, stenosis ini pulalah yang menjadi alasan, mengapa blog ini menjadi sepi tulisan...

Baiklaah, mari kembali merefresh segalanya... Kembali berbenah!
Karena ujian dari-Nya hanyalah sebatas kesanggupanmu saja Fathelvi Mudaris, maka JAGALAH HATIMU! Jagalah Allah di hatimu, maka Allah-pun akan menjagamu...Ketahuilah, bahwa dunia ini hanyalah sejenak saja...Ketahuilah, bahwa MAUT datang pada WAKTU yang TAK TERPREDIKSI!

2 comments:

Tafadhol, jika ada pendapat lain, masukan, tambahan, kritikan dan saran, hehe, ayuuh... di kasi comment...^^
(jangan lupa pilih salah satu profil yg koment yah. biar termoderasi. jangan anonim. okeh? ^^)