Episode Per-KRL-an

Tiba-tiba aku seperti sedang berjalan dengan cepat, mengejar sebelum angka di pergelangan tangan menunjukkan 5.40 am. Aku melihat sosok berbaju coklat motif batik dengan ransel gede juga berjalan agak tergesa sekitar 50 meter di depanku. Kupercepat langkah, ingin menyamainya.
"Mba Dewiiii!" Aku setengah berteriak sambil ngos-ngosan ketika berada 5 meter di belakangnya. Wanita yang kupanggil menoleh.
"Ehh Fathel. Aku pikir mau naik KRL wanita."
"Hehe, gak jadi mba."

Dalam beberapa menit, kami mencapai stasiun Pocin, beli tiket yang harganya naik jadi 8rb (yang menuai aksi protes waktu itu walaupun ga demo sih, heuu), nunggu di peron paling ujung biar dapet gerbong wanita. Beberapa saat setelahnya pemberitahuan dari mikrofon stasiun memberitakan bahwa akan segera masuk commuterline tujuan tanah abang-duri-angke-jatinegara. Segera bersiap dengan ransel geudeee dan kadang bawa DIH *sebuah buku 'sakti' penuh 'ajian' dengan ketebalan 10 cm dan berat entah berapa kilo*, memasuki KRL yang udah penuh sesaak lalu berdiri mencari posisi pewe. Ya berdiri! Jangan harap bisa duduk. Kalau mau duduk yah naeknya dari stasiun Bogor atau Depok lama ajah. Heuu... Kegencet? Ahh, biasalaaaahhh... hihi....

Di KRL ngobrolin case, telpon-telponan sama mba Eka yang naek dari stasiun UI, nanya di pintu sebelah mana, hehe... Beda banget dengan Rinda yang naek kereta Balik atau Mba Desi yang naek motor atau ka Ami, bumil yang supeerrr banget bolak balik dari Tanah Abang ke Salemba tiap hari. Hingga 25 menit di KRL, kemudian mencapai stasiun Manggarai. Turun dari KRL, nyebrang rel menuju peron 3, nungguin KRL Jakarta Kota. Beberapa saat kemudian jreng jreng jreng datang KRL dari arah Bekasi tujuan Jakarta Kota. Dan segera berebut sama penumpang lain buat masukin KRL yang udah penuh sesak itu. Apalagi masuk gerbong campur. Hiihhh, dijamin bakalan kegencet dah! Udah gitu pas mau keluar KRL di stasiun Cikini, bakalan kedorong-dorong.

 Turun dari lantai 3 stasiun Cikini sambil menyerahkan tiket ke petugas. Mampir di Indomaret beli air mineral. Lalu jalan kaki memasuki pasar Cikini yang tembus ke RSCM. Kadang mata jadi blink-blink gitu ngeliat sayur segeuurr-segeeuuur. Mampir beli roti unyil dan roti buaya khas betawi.
"Neng, kalo beli roti buaya haru ada pasangannya." Kata si penjual. Ihhh, modus banget yaah biar beli banyak. Haha.
"Kenapa gitu, Bang?"
"Iya harus gitu. Biar enteng jodohnya." Lha, apa hubungannya roti buaya ama jodoh coba? "Ini buaya jantannya dan ini buaya yang betina." Sang penjual menyodorkan dua roti buaya yang geuuudeee. Hihi, masa roti ada jantan betine nyee sich? Aya-aya wae eta mah. Hihi...
Akhirnya aku termakan bujuk rayu si penjual. Beli sepasang roti buaya! Padahal niatnya tadi mah cuma mau beli satu aja, nggak sepasang, cuma pengen nyobain kaya gemanaa rasanya roti buaya. Heuu...

Sampailah di basemen dengan damainya... Mulai otak atik eHR (electronic health record) pasien, ngecekin pasien dapet obat apa semalam, trus cek in hasil lab pasien. Kadang cuma naro tas doang trus langsung cauu ke lantai 8 gedung A RSCM deeh... Hehe... Berantem sama Sri soal jalan pintas dan ga ada yang mau ngalah. Heuu.... Makan siang dan 'wisata kuliner' seantero kantin RSCM-FKUI bersama Bu Roma.

Kadang persis jam 4 sore udah pada ngabuurr ke stasiun Cikini lagi. Tapi ga jarang juga pulangnya udah jam 8-an. Ngelewatin pasar tradisional Cikini dan gang sempit berdua dan kadang sendirian. Hiiiyyy.... Kadang syereeem jugak sih. Heuu... Nyampe stasiun, lari-lari menaiki tangga (kaya janjang 40 deeh tangga nya). Kalo lagi apes, pas nyampe di peron, pintu KRL nya nutup. Deuuuhhh... >.<
Belum lagi berdesak-desakan pas jam pulang karyawan. Bisa masuk kereta ajah udah syukur... Heuu...

Sudah 1 tahun berlalu episode per-KRL-an nya...
Tapi tiba-tiba kangeeeeennn banget pengen ulang itu semua :)
Tapi sekarang, udah pada berada di pulau masing-masing. Kapan yah ketemu lagi?

0 Comment:

Post a Comment

Tafadhol, jika ada pendapat lain, masukan, tambahan, kritikan dan saran, hehe, ayuuh... di kasi comment...^^
(jangan lupa pilih salah satu profil yg koment yah. biar termoderasi. jangan anonim. okeh? ^^)