Kisah Belajar 'Merakit' Web

Sebelum berhasil membuat web nya, to be honest aku sama sekali ga ngerti yang namanya dunia per-web-an. Aku ga ngerti itu apa gunanya hosting (trus ada local hosting pula yang bikin lebih bingung), hehe. Aku tau sih domain itu apa tapi sekedar tau doang. Dulu, malah ga ngerti tuh domain itu ama hosting bedanya apa? Wakakakakaka...

Yaaa... maklum gue anak parmasi bukan inpormatika. *ngeles sambil menghibur diri... :P
Pun begitu ngebetnya pengen punya wedding web dulunya dan pengennya yang berbasis flash, tapi ga punya modal apa-apa selain kemampuan flash yang terbatas :P, akhirnya segala cara ditempuh. (Segitunyeee.... *lebay amat aaahh.. padahal itu sambilan ajah mah karena lagi fokus tesis jugak). Search di gugel, tanya kiri kanan muka belakang, harga web dengan basis flash mahhaaaal pake banget. Padahal aku naksir abiz ama keluaran template monster yang flash nya cakep-cakep (udah tingkat tinggi banget dah itu flash. Jauuh banget dibanding kemampuan aku merakit flash yang masi sangat sederhana). Finally akhirnya wedding web nya jadi juga. Aku cuma kebagian bikin sebagian template nya, dan sebagian besarnya tentu sahaja alumni inpormatika yang lebih memegang peranan penting di sini. Hihihi... (Maklum komunikasi di waktu itu masi sangat terbatas. Ga pernah telpon-telponan. SMS juga bisa dibilang jarang banget. Paling email, itu pun kalo ada yang penting. Hee...)

Nah, pas di Riyadh sini, kebetulan kita se-gank (jiyaaaahh... gank emak-emak full time housewife 'n full time mother yang punya hobby ngerumpi... wakakaka), pengin gituuh belajar bisnis (dimulai dari kecil-kecilan) sama Rahma Ummu Fatih. Secara, kemampuanku soal bisnis beginian bisa dibilang masih kelas TK 0 besar dan sangat sangat low risk. Hahaha... Jadi, mumpung ada pakarnya gituuh..., mari kita manfaatkan kesempatan langka ini.

Nah, karena platform nya kita pengen bikin se-elegant mungkin, kita pengen punya web sendiri gituuh. Bukan cuma blog-blog (seperti yang pernah aku kelola sebelumnya). Nekad juga sebenarnya ketika aku menyanggupi untuk bertanggung jawab dibidang perdesainan web sebab seperti yang aku bilang sebelumnya aku pun harus belajar dari nol lagi. Cuma kali ini, lebih PD disebabkan in syaa Allah akan di-back up ama enjiner inpormatika. Asyiiik.
Setelah obrak-abrik sana sini, tanya-tanya ama enjiner inpormatika (maklum, lg banyaak activity dan upgrade jadi ga bisa nemenin 100% mah si uda... hee), akhirnya istilah-istilah per-web-an kupahami jugak dikit-dikit. Sempet 'keliling' ke beberapa CMS yang ujung-ujung jatohnya ke opencart jugak. Hee... Lebih simpel dan mudah dipahami meski buat ngotak-atik dan nambahin module-module tertentu, mesti aplod-aplod dulu ke hosting (ini niih yang gue kaga ngerti sebelumnyee... hehehe). Apa alamat web nya? Tunggu tanggal mainnya dan jangan lupa berbelanja yaak... *kedipkedipmata... ;) ;)

Ya, memang masi pemula banget akunya. Tapi setidaknya, belajar ini semua berasa menyenangkan. Sama menyenangkannya dengan membahas case study report #LoL. Sama-sama menantang. Hanya saja, case study report berhubungan dengan makhluk hidup yang bernama manusia. Kalo yang ini makhluk yang 'hidup di dunia maya' aja. Hee....
Oiya, pekerjaan-pekerjaan ini membuat aku juga mengerti betapa aku benar-benar bukan orang yang multitasking. Semacam switch-on switch-off gene Lac yang ada di e-coli itu looh (halaaah, bahasa apa iniiiihhh?)
Aku sampai heran banget liat temenku yang bener-bener multi tasking. Tangan kiri pegang BB, tangan kanan pegang pulpen buat bikin laporan case study report, telinga buat dengerin rumpi. Ajaibnya, ada yang bisa melakukan itu semua sekaligus. Dan yang pasti itu bukanlah gue bangeeet. Lagi nge-desain, aku ga bisa merangkai kata. Lagi nulis, ga bisa sekalian mikirin desainnya. Lagi ketik SMS, ga bisa sambil dengerin rumpi. Apalagi lagi bahas case study report, mana bisa sekalian ama ngedesain. Pokonya ga multitasking banget daaah.

Pelajaran kedua, asalkan kita punya kemauan, kemampuan in syaa Allah ngikut. Allah telah memberikan space neuron yang sangat berlimpah pada setiap manusia yang menjadikannya berbeda dengan makhluk lainnya, alhamdulillaah. Asalkan kita mau belajar lebih keras dan istiqomah, in syaa Allah kita pasti bisa!!! Belajar apa saja yang kita mau. Meski itu bukan bidang ilmu yang kita pelajari di bangku kuliah. Lagian, siapa juga yang mengajarkan dikotomi ilmu, coba?
Al Qur'an yang setebal itu, asal ada kemauan dan azzam yang kokoh serta keistiqomahan, Allah jamin kemudahan untuk menghafalkannya. Mulai dari anak usia dini hingga nenek umur 80 tahun bisa menghafalkannya. Tapi, sayang sekali... keistiqomahan itu beraaaaat ternyata. Juga azzam yang benar-benar swing. Astaghfirullaah... astaghfirullaah... Semoga ini jadi reminder buat aku terutama sebagai orang yang menuliskannya.

0 Comment:

Post a Comment

Tafadhol, jika ada pendapat lain, masukan, tambahan, kritikan dan saran, hehe, ayuuh... di kasi comment...^^
(jangan lupa pilih salah satu profil yg koment yah. biar termoderasi. jangan anonim. okeh? ^^)